19.2 C
New York
04/06/2020
Aktual

Mutu dan Perlindungan TKI Masih Rendah

JAKARTA (Pos Sore) — Upaya pengendalian mutu dan perlindungan tenaga kerja Indonesia (TKI) belum berlangsung secara menyeluruh menyusul tingginya ego sektoral masing-masing kementerian dan lembaga pemangku kepentingan. Direktur eksekutif Migrant Care Anis Hidayah mengatakan lembaga/kementerian yang terkait langsung dengan TKI masih menjalankan kebijakannya masing-masing tanpa koordinasi yang jelas. “Ego masing-masing lembaga yang berkaitan langsung dengan TKI masih tinggi,” katanya kepada wartawan.

Anis memaparkan, antara institusi Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (kemenakertrnas), Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI), Direktorat Jenderal Imigrasi, serta Kementerian Luar Negeri (Kemlu) masih belum berkoordinasi menangani TKI.

Padahal sesuai kewenangan, paparnya, lembaga-lembaga negara tersebut menjadi leading sector untuk penanganan buruh migran mulai dari pra penempatan, penempatan, perlindungan, hingga pemulangan TKI. Besarnya ego masing-masing lembaga pemerintah tersebut sangat berdampak langsung terhadap pelayanan TKI, baik sebelum penempatan maupun saat penempatan. Tidak jarang, untuk proses pemulangan TKI kewenangan lembaga masih saling tumpang tindih antara Kemenakertrans dan Kemlu. Apalagi terkait penanganan kasus yang banyak menimpa TKI di negara penempatan.

Menurutnya, koordinasi antarlembaga tersebut sangat dibutuhkan mengingat jaminan kelayakan yang harus diberikan oleh pemerintah mulai proses keberangkatan hingga pemulangan sesuai UU No.34/2009 tentang perlindungan TKI. Dengan memperkuat koordinasi antarlembaga, pemerintah akan lebih mudah dalam mengendalikan mutu serta memberikan perlindungan kepada TKI.(hasyim husein)

Related posts

Sinar Mas Peduli Salurkan Rp 2 Miliar Bagi 8.200 KK

Ahok Bebas, FPI Ajak Semua Pihak Saling Menghargai Agama Masing-masing

Ramli Amin

Karyawati Cafe Membunuh Bayinya Diamankan Polisi

Tety Polmasari

Leave a Comment