16.8 C
New York
20/09/2020
Aktual

Presiden Kagumi Kemampuan Anak Indonesia Kembangkan Fintech

JAKARTA (Pos Sore) — Presiden Jokowi mengaku dirinya senang sekali mendengar beberapa anak-anak muda telah mengembangkan fintech, teknologi keuangan yang aplikasi-aplikasinya akan sangat bermanfaat bagi usaha-usaha mikro dan usaha-usaha kecil.

“Tadi misalnya saya diberikan cerita mengenai aplikasi untuk kasir. Biasanya usaha-usaha kecil, usaha-usaha mikro tidak mau mencatat karena terlalu ribet sekali, uang keluar, uang masuk, yang dibeli apa, sehingga tanpa catatan-catatan itu sulit mengakses permodalan ke bank,” tutur Presiden saat membuka Indonesia Fintech Festival and Conference (IFFC), yang digelar di Indonesia Convention Exhibition (ICE), Bumi Serpong Damai (BSD), Tangerang, Banten, Selasa (30/8) pagi.

Indonesia Fintech Festival and Conference 2016 adalah event akbar hasil kerjasama antara Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dengan Kamar Dagang Indonesia (KADIN). Ini adalah acara yang akan menjembatani semua stakeholder di industri FinTech, mulai dari regulator, institusi keuangan swasta, investor, startup, inkubator, asosiasi industri dan juga dari kalangan akademis.

Rangkaian acara Indonesia Fintech Festival 2016 terdiri dari Startup Competition, Startup Coaching, Startup Speed Dating, dan konferensi yang akan dihadiri oleh kementerian-kementerian terkait, pengambil keputusan di korporasi perbankan dan keuangan, dan para inovator di industri FinTech.

Presiden melanjutkan, kalau ada aplikasi untuk kasir, Presiden meyakini nanti ada aplikasi untuk akuntansi, untuk mungkin pembayaran pajak, dan lain-lain. “Saya kira ini akan memudahkan usaha-usaha kecil kita untuk bisa mengakses ke perbankan,” ujarnya.

Jokowi pun membayangkan ada satu aplikasi yang bisa membantu nelayan dan petani untuk mendekatkan antara produsen dengan konsumen tanpa melalui mata rantai yang panjang, yang bisa 4, 5 ,6, 7 mata rantai yang harus dilalui, sehingga harga di produsen, petani, atau nelayan tidak menjadi semakin baik.

“Kalau itu bisa didekatkan dengan aplikasi-aplikasi teknologi yang cepat, ini saya kira akan sangat membantu usaha-usaha mikro, nelayan, dan petani,” tutur Presiden.

Presiden juga membayangkan kalau ada anak-anak muda yang bisa membangun sebuah koorporasi, dengan mengkoorporasikan nelayan dan petani sehingga mereka mempunyai skala ekonomi, sehingga mempunyai kekuatan untuk akses ke permodalan, akses ke pasar.

“Inilah saya kira hal-hal yang dulu tidak mungkin sekarang bisa dimungkinkan karena ada fintech ada teknologi informasi yang teknologi aplikasi-aplikasinya sudah kita lihat kecepatannya di negara kita sangat-sangat cepat sekali,” kata Presiden Jokowi.

Sementara untuk mempercepat peningkatan inklusi keuangan di Indonesia, Presiden Jokowi mengajak semua pihak untuk turut berpartispasi. “Kepada putra-putri Indonesia, anak-anak muda yang bergerak di fintech di bidang teknologi digital, teknologi keuangan, saya akan terus mengajak untuk berinovasi menghasilkan terobosan-terobosan seperti aplikasi digital yang tadi sudah saya sampaikan yang berguna untuk meningkatkan inklusi keuangan kita,” ujarnya.

Kepada masyarakat internasional yang miliki sumber daya dan solusi, Presiden Jokowi mengajak untuk meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia, dengan bersama-sama membangun sinergi. (tety)

Related posts

The newest Steel Information Reviews Supply by china manufacturer

Tety Polmasari

Tiga Pekerja Tertimpa Gedung Menwa UI

Tety Polmasari

BPOM Terbitkan Surat Edaran Tentang Label dan Iklan Susu Kental Manis

Tety Polmasari

Leave a Comment