BCA Salurkan Donasi Alat Operasi Katarak dan Sarana Pengambilan Darah Donor

JAKARTA (Pos Sore) — Melalui pilar Solusi Sinergi, BCA menyalurkan donasi alat operasi katarak dan sarana pengambilan darah donor senilai total Rp 1,3 miliar kepada SPBK Perdami (Persatuan Dokter Mata Indonesia) Pengurus Pusat, Perdami Cabang DKI Jakarta, dan Perdami Cabang Riau serta Penyerahan Donasi Sarana Pengambilan Darah Donor kepada UTD PMI DKI Jakarta.

BCA juga memberikan dukungan pembelian donasi 1 mesin phacoemulsifikasi kepada Dr Isfiyanto, SpM perwakilan Perdami Cabang Riau serta donasi 6 set Blood Scale & Mixer kepada DR. Dr. Niken Ritchie, M. Biomed Wakil Kepala UTD PMI DKI Jakarta, di Jakarta, Selasa (3/11/2019).

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja bersama Executive Vice President Corporate Social Responsibility (CSR) BCA Inge Setiawati menyerahkan secara simbolis donasi 1 unit mikroskop dan instrumen katarak kepada Dr. Umar Mardianto, SpM (K) Ketua SPBK Perdami Pengurus Pusat , donasi 1 unit mikroskop kepada dr. Elvioza, SpM (K) Ketua Perdami Cabang DKI Jakarta.

Dukungan donasi yang ditujukan untuk mendukung peningkatan kualitas layanan kesehatan di Indonesia, itu tak lepas dari fakta masih banyaknya orang Indonesia yang mengalami kebutaan.

Berdasarkan data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), di Indonesia, terdapat sekitar 3,5 juta orang mengalami kebutaan pada kedua belah mata. Dari angka ini, sebanyak 50%-nya atau sekitar 1,5 juta orang mengalami kebutaan akibat katarak.

Sementara itu, berdasarkan catatan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) per 30 Agustus 2018, katarak menjadi penyumbang terbesar kebutaan di Indonesia yang hampir mencapai 60 persen.

Di sisi lain, dukungan BCA terhadap kegiatan medis yang dijalankan oleh PMI diberikan karena ternyata berdasarkan catatan WHO di situs Kementerian Kesehatan pada Juli 2017, jumlah kebutuhan minimal darah di Indonesia sekitar 5,1 juta kantong darah pertahun atau 2% jumlah penduduk Indonesia.

“Latar belakang ini yang menyadarkan kami bahwa katarak dan kebutuhan darah di Indonesia masih menjadi salah satu masalah penting di bidang kesehatan yang dihadapi oleh masyarakat. Dukungan ini menjadi bentuk wujud nyata kami untuk menjamin kesejahteraan masyarakat yang lebih baik,” tandasnya.

Menurutnya, untuk menuntaskan persoalan kesehatan di Indonesia diperlukan berbagai inisiatif dari berbagai pihak, termasuk sektor swasta. BCA, sebagai salah satu institusi perbankan yang dekat dengan masyarakat ingin memberikan perhatian lebih untuk peningkatan kualitas kesehatan masyarakat tak hanya melalui pelaksanaan operasi katarak gratis dan kegiatan donor darah saja.

Jahja menambahkan, hingga tahun 2019, BCA bersama SPBK Perdami Pengurus Pusat telah melakukan 5.328 operasi mata katarak di berbagai daerah di Indonesia. Dan bersama PMI, berhasil mengumpulkan lebih dari 47 ribu kantong darah dari 108 kali penyelenggaraan donor darah.

Selain itu, pada 2018, BCA juga telah menyumbang dua unit Inl 0990 A Inami Mega 80 Operation Microscope with X Y Device & Automatic Foot Switch and accessories (Japan) senilai Rp500 juta kepada SPBK Perdami Pengurus Pusat, satu unit mikroskop mata & carrying box senilai Rp375 juta kepada Perdami Cabang DKI Jakarta dan donasi 4 unit blood scale & mixer kepada PMI senilai Rp440 juta.

“Kami ingin mengajak seluruh masyarakat untuk bersama-sama membantu sesama yang membutuhkan. BCA juga berharap dukungan ini dapat memberikan dampak positif bagi kesehatan masyarakat secara berkelanjutan,” tutur Jahja.

BCA melalui CSR Bakti BCA memang secara konsisten bersinergi mengembangkan program-program berdasarkan tiga pilar yaitu Solusi Cerdas BCA di bidang pendidikan, Solusi Sinergi BCA di bidang budaya, kesehatan, budaya, lingkungan, olahraga maupun empati, dan Solusi Bisnis Unggul di bidang pembinaan UMKM, komunitas dan desa wisata. (tety)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share this product!