28.3 C
New York
02/07/2022
Aktual Ekonomi

Raker dengan Menteri PPN/Kepala Bappenas, Anis Byarwati Sentil Anggaran IKN

JAKARTA (Pos Sore) — Komisi XI DPR RI mengadakan Rapat kerja dengan Menteri PPN/Kepala Bappenas, Senin 13 Juni 2022.

Raker membahas Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) serta Rencana Kerja dan Program (RKP) Kementerian PPN/Bappenas tahun 2023.

Dalam rapat ini, anggota Komisi XI DPR RI dari Fraksi PKS, Anis Byarwati, menyampaikan pandangan dan catatannya.

Pertama, legislator dari Jakarta Timur ini menyoroti tentang ekonomi hijau dengan pembangunan rendah karbon (PRK) dan berketahanan iklim (BI).

Dalam rapat itu, Menteri PPN/Kepala Bappenas menyampaikan beberapa output dari ekonomi hijau.

Pertama, pengembangan kebijakan PRK dan PBI untuk masuk dalam penyusunan RPJPN, RPJMN dan RKP.

Kedua, pengembangan sektor yang lebih detail. Terutama di sektor energi, limbah, pertanian, kehutanan, transportasi, kelautan dan pesisir, air, serta pertanian dan kesehatan.

Anis menanggapi, seharusnya, agro maritim menjadi fokus pembangunan berkelanjutan. Sektor ini terus tumbuh bahkan dalam situasi krisis.

“Agro maritim ini tahan banting dan menjadi leading sektor dalam perekonomian nasional,” kata Anis.

Sebagian besar provinsi di Indonesia, Gross domestic product (GDP) nya didominasi oleh sector pertanian dan kelautan.

Karena itu, Anis menekankan, agar Bappenas memiliki grand desain perencanaan nasional terkait dengan pendekatan baru yang dilakukan terhadap sektor agro maritim.

Perencanaan tersebut dengan menggunakan transformasi ekonomi digital dan ekonomi hijau yang tentunya membutuhkan pendekatan baru.

Wakil ketua Badan Akuntabilitas dan Keuangan Negara (BAKN) DPR RI ini secara khusus memberikan apresiasi kepada Bappenas, terutama terkait integrated digital office.

Anis menilai hal itu adalah pendekatan yang luar biasa dan respon yang tepat terhadap perkembangan.

Namun, Anis menekankan, dampak dari integrated digital office ini harus efisiensi terutama dari sisi biaya.

Bappenas perlu membuat perbandingan efisiensi ini antara sebelum dan sesudah penerapan integrated digital office.

“Sehingga bisa terukur, sejauh mana signifikansi dalam efisiensi biaya yang digunakan. Apakah berkurang atau malah bertambah,” tegasnya.

Hal-hal terkait lain menurut Anis perlu diperhatikan juga. Seperti reformasi birokrasi dan efisiensi tenaga kerja karena penerapan sistem baru membutuhkan reformasi birokrasi.

Agar dapat terlaksana cara kerja baru yang lebih efisien dan berbasis teknologi dengan tetap mempertahankan produktivitas dan meningkatnya kualitas pelayanan kepada publik.

Ketua DPP PKS Bidang Ekonomi dan Keuangan ini juga menyoroti masalah Ibu Kota Nusantara (IKN) yang perkembangan capaian tahun 2022 hanya berupa lahirnya 1 Undang-undang, 1 Peraturan Pemerintah dan 4 Peraturan Presiden.

Anis menekankan, pemerintah perlu menghitung ulang, menyesuaikan, dan bahkan menunda anggaran untuk IKN.

APBN tahun 2023 perlu untuk difokuskan kepada kebutuhan yang penting dan mendesak terkait dengan tantangan global dan pelemahan kondisi ekonomi.

Selain itu, anggaran IKN menjadi tidak prioritas karena tidak mendesak dan dapat dilakukan dalam jangka panjang (multiyears).

Leave a Comment